Penyakit HIV secara modern belum di temukan obatnya, karena itu banyak pasien mencari jalan pengobatan alternatif.
Namun sebaiknya ODHA harus pandai memilih dan memilah metode pengobatan alternatif yang sesuai dengan syariat pengobatan HIV
yakni memperbaiki sistem pencernaan, meningkatkan daya tahan tubuh, mengeluarkan virus dari tubuh, dan mengobati infeksi oportunistis.


Ramuan kami di buat dari bahan herbal pilihan ( lokal / impor ) Insha Allah mampu mencegahan dan mengobati penyakit HIV

Berbekal pengalaman kami, siap berikan GARANSI PENGOBATAN

Konsultasi :
0858 6941 2009
0823 3222 2009 - no sms

Pengertian Jenis Pemeriksaan HIV

Arti dari masing-masing jenis test, dan apa bedanya tiap jenis test-test seputar Pneyakit  HIV.

NAT AntiHIV CD4 Viral Load
Nucleic Acid Test, adalah sebuah test yang memeriksa keberadaan DNA & RNA virus HIV. Hasil pemeriksaannya tidak berupa angka, melainkan suatu pernyataan ditemukan atau tidaknya DNA/RNA virus HIV. Jika hasilnya: Terdeteksi = terinfeksi.
Tidak terdeteksi = belum terinfeksi.
Adalah test menggunakan Antigen untuk memeriksa keberadaan Antibody. Antibody hanya terbentuk jika tubuh telah terinfeksi oleh virus HIV dan tubuh tersebut telah membuat sistem pertahanan tubuh yang disebut Antibody HIV. Hasil pemeriksaanya berupa positif atau negatif terhadap ditemukannya antibody atau tidak. Adalah test yang mengukur jumlah sel penanda kekebalan tubuh yang disebut CD4, yang berada dalam limfosit darah.

Test CD4 ini tidak khusus untuk penderita HIV/AIDS saja. Test CD4 digunakan untuk mendeteksi daya hidup / ketahanan tubuh seseorang. Biasa juga digunakan untuk memastikan kesehatan pasien, sebelum tindakan operasi apapun.
Adalah test yang mengukur jumlah virus per tetes darah atau per ml darah. Ada macam-maca jenis Viral Load Test. Seperti VL untuk virus hepatitis, dll. Namun dalam kasus HIV, maka yang akan digunakan adalah pemeriksaan Viral Load jenis HIV-1 RNA.
       


Tempat Pemeriksaan HIV

Nama Laboratorium : Akses Jenis Test
Laboratorium Pusat Rujukan Nasional Prodia bisa diakses dari cabang Prodia di kota mana saja - Untuk Test Viral Load
. HIV-1 RNA Real Time
. Generasi II, sensitifitas
. 20 kopi.
- Test CD4
- Anti HIV
Laboratorium PMI Pusat bisa diakses di PMI kota besar seperti PMI Jl. Aceh, Bandung - NAT (Nucleic Acid
. Amplified Test)
Laboratorium Pramita bisa diakses dari
cabang Pramita di kota mana saja
- Test CD4
- Test AntiHIV
- Viral Load sensitifitas
. 400 kopi (Reagen Cobas
. Amplicore)
Laboratorium Dharmais bisa diakses dari
RS. Dharmais
Jakarta
- Test CD4
- Test AntiHIV
- Test Viral Load
Selain di laboratorium tersebut diatas, dapat juga melakukan pemeriksaan AntiHIV, CD4 dan Viral Load di Rumah Sakit atau Puskesmas terdekat yang melayani pengiriman sample darah ke laboratorium yang dapat melaksanakan test tersebut. Jadi jika dilokasi Anda tidak terdapat laboratorium tersebut, silakan hubungi RS terdekat.

APAKAH TUJUAN MASING-MASING TEST TERSEBUT ?

A
Test Antibody menggunakan Antigen, atau disebut juga sebagai: Test AntiHIV
Hasil pemeriksaan lab (nilai rujukan normal) seharusnya : (negatif)
(Sebelum memulai JHP, pasien tidak diwajibkan untuk melakukan test AntiHIV lagi, jika pasien memang pernah melakukan test AntiHIV sebelumnya dan memiliki hasil labnya mengatakan Positif HIV. Namun melakukan test Viral Load sebelum mulai pengobatan HIV menggunakan JHP sangatlah penting. Tujuannya adalah untuk dapat melakukan perbandingan jumlah virus pada pasien, sebelum memulai konsumsi JHP dengan setelah mengkonsumsi JHP selama periode waktu tertentu.
B
CD4 (Lympocyte T Helper) / Imun Sistem / Kekebalan Tubuh
Nilai rujukan normal CD4 adalah antara 410 - 1590 ml/ul
Umumnya pasien HIV memiliki angka CD4 dibawah 410.
Lembaga kesehatan WHO menyatakan bahwa jika seorang pasien HIV mencapai CD4 berjumlah dibawah 300, maka ia sudah harus menggunakan pengobatan atau terapi khusus untuk HIV.
C
Viral Load (HIV viral rate per ml of blood)
Nilai rujukan untuk hasil pemeriksaan Viral Load adalah : 0
(Di Indonesia, rata-rata untuk pemeriksaan Viral Load sensitifitas reagen hanya mampu membaca jika jumlah Virus mencapai 400 kopi, jika jumlah virus seorang pasien ternyata dibawah angka 400 kopi, maka hasil lab akan menyatakan : Virus Undetected). Namun tahun 2010, Prodia menjadi laboratorium pertama di Indonesia yang memiliki reagen untuk melakukan test Viral Load dengan sensitivitas mendekati 0. Dapat membaca hingga 10 kopi.
Javanessia, kami bekerjasama dengan Laboratorium Prodia-Kurdi, karena laboratorium initelah menggunakan reagen"HIV-1 RNA Realtime Generasi II. Yang mampu mendeteksi virus sampai jumlah 20 copies virus per ml darah.
D NAT (Nucleic Acid Test)
Adalah sebuah alat test baru, yang memberikan hasil / menunjukan gambaran apakah dalam darah seseorang terdapat DNA Virus HIV atau tidak. Tipe test ini dapat memberikan hasil apakah kita terinfeksi atau tidak hanya dalam 5 hari setelah seseorang melakukan aktifitas yang berisiko terinfeksi HIV. Teknologi baru ini membuat masa jendela infeksi HIV menjadi lebih pendek. Pasien tidak perlu lagi menunggu sampai 3 bulan atau 1 tahun untuk mengetahui ia telah terinfeksi atau tidak akibat menunggu terbentuknya antibody dahulu yang dapat dideteksi oleh test AntiHIV.
E
Anti HCV 
Adalah hanya untuk pasien HIV yang juga terinfeksi Hepatitis C.
Nilai rujukan normal dari test Anti HCV adalah  : Negatif
(Menjadi penting untuk mengetahui apakah pasien juga mendapat infeksi opportunistik lainnya seperti Hepatitis, TBC, Toksoplasma dll. Walaupun JHP tidak memberikan efek buruk pada hati/liver/hepar namun test Anti HCV biasanya disertai dengan nilai index dari virus Hepatitis, yang dapat terefek juga dalam penggunaan dengan JHP, berupa : Penurunan Index HCV).
sumber : javanesia.com

0 komentar:

Posting Komentar

Berbagi Pengalaman sesama ODHA
Kesembuhan Anda bisa meMomotifasi sesama ODHA
Jika Akun Privasi - Gunakan Akun Lain